Dapatkan info penting lainnya dari kami!

Email anda :


Share

Pernahkah terpikir bahwa porsi makanan ternyata bisa menunjukkan status sosial seseorang? Menurut penelitian yang dilakukan HEC Paris Business School, orang yang memesan makanan dalam porsi dan jenis yang banyak seringkali bukan disebabkan nafsu makan yang besar, melainkan hanya untuk menunjukkan status sosial mereka.

Para peneliti mengungkapkan bahwa orang yang memesan aneka makanan dan minuman dalam ukuran yang besar mencoba untuk meyakinkan diri mereka dan orang lain bahwa mereka lebih baik dan lebih “kaya” daripada yang lain. Hal ini sama halnya dengan yang terjadi ketika orang membeli mobil mewah, rumah besar, atau TV layar datar untuk meningkatkan status sosial mereka di masyarakat.

Yang paling mengkhawatirkan adalah, peningkatan konsumsi makanan dalam porsi besar ini justru terjadi di kalangan masyarakat menengah ke bawah. Tak heran jika pada masyarakat kalangan ekonomi menengah ke bawah ini sering ditemukan kasus obesitas yang cukup tinggi.

“Tren yang sedang berlangsung adalah kecenderungan konsumen untuk makan dalam porsi besar, dan lebih sering terjadi pada masyarakat kelas ekonomi menengah ke bawah,” ungkap David Dubois, peneliti dari HEC Paris Bussiness School.

Penelitian ini juga menemukan bahwa sebagian besar responden yang memilih kopi dalam porsi besar merasa memiliki status sosial yang lebih tinggi dibandingkan yang menikmati kopi dalam cangkir sedang dan kecil. Dalam penelitian lainnya juga disebutkan, bahwa orang cenderung memilih smoothies ukuran besar ketika sedang bersama teman-temannya. Namun ketika sendirian, mereka akan lebih memilih porsi kecil.

“Konsumen cenderung ingin meningkatkan status mereka untuk mengimbangi posisi atau status mereka yang sebenarnya di mata orang lain,” tukas Dubois.

Penelitian yang diterbitkan dalam Journal of Consumer Research ini diharapkan bisa mengatasi tingkat obesitas di kalangan masyarakat kelas ekonomi menengah ke bawah. “Memahami dan memantau hubungan antara porsi makan yang besar dengan status sosial merupakan suatu cara penting untuk menentukan kebijakan yang efektif untuk mengatasi obesitas dan konsumsi makanan berlebihan,” ungkap Dubois.

Sumber: Daily Mail, kompas.com


Artikel Yang Mungkin Berkaitan :

  1. Orang Tidak Bahagia Lebih Lama Nonton TV
  2. Homoseks, Bisa Karena Lingkungan
  3. Delapan Mitos dan Fakta AIDS
  4. Jaket Gigi, Solusi Gigi Patah dan Copot
  5. Hamil, Dari Masalah Seks Sampai Sepatu Hak Tinggi
  6. Inilah Kegiatan Diluar Kesadaran, Saat Anda Tertidur
  7. Inilah Penjelasan, Kenapa Orang Lagi Tidur Bisa Meninggal
  8. Melahirkan Normal Dengan Induksi
  9. Pengetahuan Dasar Forex Trading
  10. Apakah Anda Bahagia? Berikut 9 Tanda Bahagia