Dapatkan info penting lainnya dari kami!

Email anda :


Share

POSTUR tubuh ideal umumnya diukur dari berat badan ideal. Banyak profesi yang biasa mensyaratkan hal itu. Bagaimana kita bisa mencapainya? Kita tentu akan merasa risih jika ada orang menanyakan berat badan kita.

Seolah pertanyaan tersebut merupakan momok, sekaligus juga “peringatan” agar kita tetap menjaga postur tubuh. Di dalam dunia kebugaran, sebenarnya tidak ada istilah berat badan ideal. Biasanya orang akan berpatokan mencari rumus berat badan ideal dengan mengurangi tinggi tubuh dengan angka 110. Menurut Certified Sport Nutritionist Denny Santoso, S Kom, SAC, Dip CBA, berat badan jangan dibuat patokan dalam mencari berat tubuh ideal. Karena tubuh kita mayoritas terdiri atas lemak dan otot. Dua hal tersebut yang menentukan berat badan kita.

“Otot bertambah atau berkurang, berat kita akan terpengaruh, begitu juga dengan lemak bertambah atau berkurang, berat kita tentunya akan terpengaruh juga. Bedanya, timbunan lemak tidak sehat dan lemak tidak bisa memberikan bentuk tubuh yang kita anggap ‘indah’,” ungkapnya. Untuk mencari tahu berat badan ideal, patokan yang disarankan adalah melihat bentuk tubuh kita melalui cermin.

Sudahkan kita puas terhadap bentuk tubuh kita? Apakah perut masih terlalu berlemak? Apakah lengan terlalu bergelambir? Meski begitu, banyak masyarakat yang tetap bersikeras untuk mengetahui berat badan idealnya. Sebagai contoh, ada dua orang dengan tinggi dan berat badan sama. Namun dari segi postur, berbeda.

Yang satu kurus, namun padat. Sedangkan yang satunya gemuk. Di sinilah terjadi perbedaan persepsi dan konklusi bahwa tidak ada berat badan ideal. Selain memerhatikan cermin, kita juga bisa menghitung jumlah lemak di tubuh kita dengan menggunakan berbagai macam alat, misalnya fat monitor.

Kadar lemak normal untuk laki-laki adalah 15-20%, sedangkan perempuan 20-25%. Kadar lemak yang dapat dikatakan bagus sehingga bisa membuat tubuh lebih berbentuk adalah 10-15% untuk laki-laki dan 15-20% untuk perempuan.

Dr Suharto, SpKO, DPH, Managing Director Bio Cellular Research Organization (BCRO) Indonesia mengungkapkan, ada dua hal tujuan dalam latihan fitness, yaitu menurunkan jumlah lemak dan meningkatkan jumlah otot. Otot bertambah, berat akan naik, tubuh kita lebih berbentuk.

Lemak berkurang, berat akan turun, tubuh kita akan berbentuk. Kalau misalnya otot bertambah 1 kilogram, sedangkan lemak berkurang 1 kilogram, ukuran celana kita akan berkurang meskipun di atas timbangan, berat kita tidak berubah.

Jadi, mereka yang ingin memiliki tubuh ideal, jangan berpatokan dengan angka di atas timbangan, karena banyak sekali faktor yang bisa membuat berat badan berubah.

sumber: okezone.com


Artikel Yang Mungkin Berkaitan :

  1. Kegunaan Timun bagi Tubuh
  2. Separuh Perokok Meninggal Akibat Rokok
  3. Otak Jepang, Ternyata Begini Orang Jepang Melatih Otaknya
  4. Hindari 7 Kebiasaan ini, Agar Berat Badan Anda Tidak Nambah
  5. Tidur Sehat
  6. Atasi Nyeri Haid Dengan 7 Cara Berikut Ini
  7. Kiat Sehat Perempuan Aktif, part 1
  8. Lindungi Jantung dengan Kacang
  9. Cara Mengetahui, Apakah Payudara Anda Bemasalah?
  10. Inilah Bahaya Balita Jika Gemar Memainkan iPad