Dapatkan info penting lainnya dari kami!

Email anda :


Share

PENELITI Jepang baru-baru ini mengungkapkan sebuah riset yang memberi harapan baru bagi pengobatan penyakit jantung. Yang lebih mencengangkan, riset itu mengindikasikan bahwa darah haid atau menstruasi pada suatu hari nanti dapat digunakan untuk memperbaiki kerusakan jantung.

Adalah para ahli jantung (kardiolog) dari Sekolah Kedokteran Universitas Keio yang berhasil yang menemukan temuan menarik ini. Mereka berhasil mengembangkan sel-sel punca atau sel batang dari darah haid yang kemudian diaplikasikan pada tubuh binatang tikus.

Dalam risetnya, peneliti menggunakan sampel darah haid dari 9 wanita untuk kemudian mengembangkannya selama sebulan di laboratorium. Pada tahap ini, peneliti berupaya mencari sejenis sel dalam darah haid yang dapat berfungsi seperti halnya sel punca.

Sekitar 20 persen sel-sel mulai saling menyerang secara spontan setelah tiga hari dikumpulkan dalam kultur in vitro bersama sel-sel dari jantung tikus. Sel-sel darah haid ini akhirnya membentuk lembaran jaringan mirip jaringan otot jantung.

Rata-rata kesuksessannya 100 kali lebih tinggi ketimbang 0,2 – 0,3 persen sel punca yang diambil dari tulang manusia, kata salah seorang peneliti, Shunichiro Miyoshi.

Hasil eksperimen in-vivo secara terpisah, lanjut peneliti, menunjukkan bahwa tikus yang mengalami serangan jantung membaik kondisinya setelah menerima sel-sel yang dihasilkan dari darah haid ini.

¨Dalam waktu dekat, mungkin akan tercipta sebuah sistem yang akan memudahkan para wanita menggunakan untuk pengobatan mereka sendiri,¨ ujar Miyoshi.

Menggunakan darah dari tubuh sendiri, kata peneliti, akan memecahkan masalah besar dari penggunaan sel-sel ini yaitu sistem kekebalan tubuh yang kerap menolak kehadiran sel.

Miyoshi menyatakan, darah haid dapat digunakan untuk membangun persediaan dari sel-sel yang memiliki keragaman protein pengenal kecocokan jaringan atau human leukocyte antigen (HLA), yang juga bagian penting dari sistem kekebalan tubuh manusia.

¨Sel-sel ini dapat disimpan untuk waktu lama dalam sebuah tabung seukuran jari, dan dapat dikembangkan sesuai keperluan,¨ ujarnya.

Sel punca dipertimbangkan sebagai kunci karena sel ini dapat dikembangkan menjadi berbagai jenis sel. Sel punca juga berpotensi besar membantu memperbaiki sel-sel yang rusak, jaringa bahkan organ tubuh sekalipun.

Riset yang digagas atas prakarsa National Institute for Child Health and Development ini dimuat dalam edisi online US journal Stem Cell.

kompas.com


Artikel Yang Mungkin Berkaitan :

  1. World Silent Day, Langkah Nyata Cegah Pemanasan Global
  2. Ada Manohara di Relief Candi Borobudur
  3. Warren Buffett, Sang Pendepak Bill Gates
  4. Domain .Com dan .Net Hadapi Masa Kejatuhan
  5. Ditemukan Protein Penumbuh Rambut
  6. NARKOBA Jenis Baru Bernama “Strawberry Quick”
  7. Bukti Wanita Lebih Suka Selingkuh, Setuju?
  8. Hantu : Video dan Foto Tuyul Di Bogor, Hebohkan Warga
  9. Segera Hadir Dot XXX, Domain Khusus Untuk Situs Porno
  10. Dubai Akan Bangun Museum Nabi Muhammad Saw yang Pertama di Dunia