Pulpen Promosi


Dapatkan info penting lainnya dari kami!

Email anda :



SIAPA pun pasti tidak ingin mengidap penyakit kurang darah atau anemia. Selain merusak produktivitas dan kreativitas kerja, penderita anemia juga rentan terhadap komplikasi penyakit lainnya. Ini karena, daya tahan tubuh yang rendah dibandingkan mereka yang tidak mengidap anemia.

Wanita lebih rentan terhadap penyakit anemia. Namun, jangan berkecil hati dulu. Semuanya, bisa dihindari dengan melakukan diet sehat dan tepat bagi tubuh.

Diet yang tepat agar terhindar dari anemia, terungkap dalam simposium bertajuk “Anemia dan Wanita” di Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia (FKUI), beberapa waktu lalu. “Anemia itu sebenarnya tahap akhir dari kekurangan zat besi. Itu pun setelah zat besi yang disimpan di dalam tulang sebagai simpanan tubuh berkurang. Hingga akhirnya terjadilah yang namanya prevalensi defisiensi zat besi,” kata staf pengajar FKUI Dr Ervina Karyadi MSc PhD.

Sebenarnya, banyak hal bisa dilakukan wanita agar terhindar dari anemia. Antara lain menjaga asupan zat besi yang dikonsumsi agar terserap tubuh sebanyak mungkin. Misalnya dengan mengonsumsi orange juice setelah makan dan menghindari konsumsi teh usai makan. “Teh itu bisa membuat zat besi yang dikonsumsi bersama makanan larut dan terbuang percuma. Jadi minuman yang paling cocok usai makan itu adalah orange juice,” kata dokter berkulit sawo matang ini.

Ervina menyebutkan, kepintaran menyiasati makanan yang dikonsumsi bisa membuat tubuh terhindar dari anemia. “Bagi penderita anemia bisa meningkatkan konsumsi makanan seperti daging dan makanan laut. Bisa pula dengan mengonsumsi buah dan sayur,” sebutnya.

Sementara untuk terhindar dari anemia, Ervina menyarankan agar membatasi konsumsi makanan yang bisa menghambat penyerapan zat besi. Di antaranya menghindari makanan yang mengandung phytateseperti yang terdapat pada kacang-kacangan, biji-bijian, dan tepung. Hindari pula konsumsi teh, kopi, dan cokelat.

“Sebenarnya semua makanan itu baik untuk tubuh. Namun, hindari mengonsumsinya sebelum makan besar. Misalnya minumlah teh dua jam sebelum atau sesudah makan. Jangan ketika makan besar minumnya teh itu yang membuat zat besi larut,” ucapnya.

Strategi terbaik untuk mengubah pola makan, Ervina menyebutkan, adalah dengan mengombinasikan zat besi dalam menu makanan. Mengonsumsi buah dan sayur yang mengandung vitamin C pada waktu makan.

Memasak makanan tidak terlalu lama dan tidak mengonsumsi susu dan produk susu atau teh pada saat makan besar.

sumber: (sindo//tty) – okezone.com

Sela waktu dikantor, isi dengan berTrading Forex di Marketiva

1. Membuka Account Gratis. Daftar Disini!
2. Mendapat $5 Gratis.
3. Hanya dengan $1 sudah bisa bertrading.
4. Keamanan yang cukup bagus.
5. Memperoleh Software untuk bertrading secara real time.
6. Tersedia support berbahasa melayu.
7. Mendapatkan uang virtual, untuk latihan trading.

Tutorial 1 | Tutorial 2 | Tutorial 3 | Tutorial 4 | Tutorial 5
Tutorial 6 | Tutorial 7 | Tutorial 8 | Tutorial 9 | Tutorial 10

Download Ebook Gratis


Artikel Yang Mungkin Berkaitan :
  1. Inilah 5 Risiko Kehamilan Dengan Hipertensi
  2. Cegah Gigi Berlubang
  3. Buah Merah Tak Mampu Matikan Virus HIV
  4. Pentingnya Cuci Tangan
  5. Deteksi Mudah Alzheimer dan Parkinson
  6. Jangan Lakukan 5 Hal Berikut Ini Sebelum Olah Raga
  7. Ada 8 Manfaat ML Untuk Kesehatan Anda
  8. Salah : Pasien Diabetes Jalan di Aspal untuk Hilangkan Kesemutan
  9. Berpikir Positif Tidak Hentikan Kanker
  10. Mitos dan Fakta Tentang Rematik