Dapatkan info penting lainnya dari kami!

Email anda :


Share

Resep Masakan dan Lifestyle – Bahaya kabut asap akibat kebakaran hutan dan asap rokok tidak bisa dijadikan perbandingan. Rasanya tidak pas jika membandingkan mana yang lebih berbahaya atau apakah bahayanya sama bagi tubuh. Sebab, kabut asap dan asap rokok adalah dua hal yang berbeda.

“Itu tidak bisa disamakan. Dampak asap rokok umumnya kronik atau proses menahun, sedangkan dampak asap kebakaran umumnya akut,” jelas Dokter Spesialis Paru Agus Dwi Susanto.

Merokok dilakukan secara berkelanjutan, bertahun-tahun lamanya hingga bisa menyebabkan berbagai penyakit kronik, seperti jantung, stroke, hingga kanker. Adapun kabut asap yang sudah membahayakan warga dalam dua bulan terakhir menyebabkan penyakit akut atau dampaknya terjadi dalam waktu singkat. Terpapar kabut asap menyebabkan infeksi saluran pernapasan atas (ISPA), iritasi mata, hingga pneumonia.

Agus menjelaskan, kandungan asap rokok dan kabut asap pun berbeda. Asap rokok mengandung tiga bahan utama berbahaya, yaitu nikotin, tar yang mengandung 6000 bahan kimia berbahaya dan sekitar 40 di antaranya bersifat karsinogen, dan gas Carbon monoksida (CO). Selain itu juga mengandung oksidan.

Sementara itu, asap kebakaran hutan mengandung komponen gas yang umumnya bersifat iritan seperri ozon, SO2, NOx dan gas asfiksian seperti CO dan carbondioksida (CO2). Selain itu juga mengandung partikel yang dikenal partikulat matter, seperti PM10, PM2,5 dan ultrafine. “Bahan kimia lainnya, yaitu enzena, formaldehid, polisiklik hidrokarbon, dan lainnya, di mana ada yang bersifat karsinogen,” lanjut Agus.

Meski kandungan kabut asap ada yang bersifat karsinogen, belum ada penelitian lebih lanjut apakah juga meningkatkan risiko kanker. Menurut Agus, tubuh sebenarnya bisa melakukan pembersihan sendiri ketika menghirup udara segar kembali.

Dampak asap rokok dan kabut asap bagi tubuh memang dua hal yang berbeda. Tapi yang jelas, kondisi kesehatan orang-orang yang telah terkena penyakit akibat kabut asap akan memburuk jika tetap merokok.

Asap rokok dan kabut asap pun sama-sama berbahaya bagi kesehatan. Pemerintah dan seluruh pihak terkait tidak boleh tinggal diam dengan bahaya asap yang mengancam kesehatan masyarakat.

sumber: kompas.com


Artikel Yang Mungkin Berkaitan :

  1. Ternyata Madu Murni Punya Efek Buruk
  2. Semangka Dingin Miskin Nutrisi
  3. Terapi Cryo, Pengobatan Baru Bagi Penderita Kanker
  4. Segelas Susu Untuk Gangguan Tidur
  5. Ternyata Manfaat Hobi Sama dengan Olahraga
  6. Obat Kolesterol Cegah Kerusakan Saraf Akibat Diabetes
  7. Kerusakan Gigi Disebabkan Oleh 10 Hal Berikut
  8. Kanker Otak dan Pengobatannya
  9. Cara Mudah dan Cepat Memperbesar Payudara
  10. Ternyata HIV Sudah Ada Dari Puluhan Ribu Tahun Lalu