Dapatkan info penting lainnya dari kami!

Email anda :


Share

Resep Masakan dan Lifestyle – Organisasi kesehatan dunia (WHO) beberapa hari lalu menambahkan daging olahran ke dalam daftar kandungan yang kemungkinan menyebabkan kanker alias karsinogenik.

Bacon, sosis, daging ham, daging kalengan, dan sebagainya, dianggap memicu kanker pada manusia. Sementara daging merah dikategorikan sebagai “kemungkinan” menyebabkan kanker.

Sebenarnya, apa yang membuat daging olahan menjadi ancaman bagi kesehatan, dibandingkan dengan daging segar? Alasannya adalah pada proses pengolahannya.

Daging olahan didefinisikan oleh WHO sebagai “daging yang sudah mengalami perubahan lewat penggaraman, fermentasi, pengasapan, atau pengawetan”, atau cara lainnya untuk meningkatkan rasa atau mengawetkannya sehingga masa simpannya lebih panjang.

Proses transformasi tersebut biasanya dengan menambahkan zat-zat kimia pada daging, atau dalam penyajiannya yang tanpa sengaja menambahkan zat kimia.

Menurut ahli nutrisi Atli Arnarson, zat tambahan itu akan mengubah daging menjadi kandungan tertentu yang terkait dengan kanker, baik saat pembuatan atau pemasakan.

Sebagai contoh, nitrit yang sering ditambahkan dalam daging kemasan seperit hot dog. Zat ini memperlambat pertumbuhan bakteri yang berbahaya pada daging.

International Agency for Research on Cancer (IARC), lembaga riset kanker di bawah WHO, mengelompokkan nitrat dan nitrit ke dalam “kemungkinan karsinogen pada manusia” karena saat daging yang memiliki kandungan zat itu digoreng atau dibakar di suhu tinggi, bisa berubah menjadi N-nitroso, seperti nitrosamin, yang memang bersifat karsinogen.

Bahkan walau nitrosamin belum terbentuk saat daging digoreng, bisa saja pembentukannya terjadi di dalam lambung.

Zat asam di dalam lambung ternyata cukup untuk mengubah pengawet ini menjadi nitrosamin.

Penelitian pada tikus menyimpulkan, nitrosamin dari daging berperan besar pada terjadinya kanker usus.

Pengamatan pada manusia juga menunjukkan orang yang sering mengonsumsi daging yang diproses memiliki insiden kanker lambung, esofagus, dan kanker usus, lebih besar.

Jangan tertipu oleh pernyataan di kemasan. Bahkan daging yang ditulis “alami” atau “organik”, termasuk yang mengklaim “tanpa tambahan nitrat atau nitrit”, bisa memiliki kandungan nitrit yang sama tingginya.

Penambahan bubuk seledri atau jus seledri sebagai alternatif nitrit sintetis juga sering dilakukan. Seledri memang secara alami tinggi kandungan nitrat, yang ketika diperlakukan dengan kultur bakteri, memproduksi nitrit. Walau secara teknis alami, tapi nitrit itu identik dengan versi sintetisnya.

Pembakaran
Saat bahan organik seperti kayu, batu bara, atau minyak dibakar, akan terbentuk polycycil aromatic hydrocarbons (PAHs).

Tinggal di dekat tempat pembakaran sampah atau jalan raya, akan membuat kita terpapar kandungan PAHs yang bersifat karsinogen. Demikian juga jika kita memakan daging yang diasap, dibakar, atau dipanggang.

Studi yang dilakukan peneliti di Eropa menunjukkan, makin berlemak daging yang dibakar, makin besar kandungan PAHs yang terbentuk.

Hal itu karena lemak yang menetes ke panas akan terbakar dan akhirnya menghasilkan lebih banyak PAHs ke daging.

Pada daging yang diasap, lamanya waktu pengasapan dan jenis kayu yang digunakan juga berpengaruh pada kandungan PAHs nya.

Selain itu ada juga bahaya dari daging yang dimasak dalam suhu tinggi atau dimasak dalam waktu lama akan mengandung heterocyclic amines (HCAs). Dalam penelitian pada hewan, zat tersebut memicu kanker.

Institut kanker nasional merekomendasikan agar dalam memasak daging sebaiknya dijauhkan dari api menyala dan jangan membiarkan daging kontak dengan permukaan metal panas terlalu lama. Tujuannya untuk mengurangi pembentukan HCA dan PAH.

Jika Anda terpaksa memakai wajan metal untuk memasak, paling tidak bolak balik lebih sering. Atau, gunakan saja microwave.

sumber: kompas.com


Artikel Yang Mungkin Berkaitan :

  1. Anemia, Penyebab, Gejala dan Diagnosanya
  2. Kutu Pembawa Virus Mematikan Ancam Euro 2008
  3. Kondom Perempuan, Kesempatan Lindungi Diri
  4. 4 Buah Berikut Bisa Lawan Kolesterol Jahat
  5. Terapi Kanker Pengaruhi Prestasi Anak
  6. Kenapa Belum Hamil? 5 Hal Pemicu Ketidaksuburan Perempuan
  7. 6 Kebiasaan Buruk Menggunakan Handphone
  8. Kandungan Gizi Pisang
  9. Waspada Antibiotik
  10. Trichomoniasis, PMS Tanpa Gejala