Pulpen - Pen Promosi Murah, Klik Disini!Pin Promosi Murah, Klik Disini!


Dapatkan info penting lainnya dari kami!

Email anda :



Dr Rino Bonti Tri Hadma Shanti, SpOG, dari SamMarie Family Health Care, Jakarta, menyarankan agar Anda segera memeriksakan diri ke dokter kandungan jika merasakan keluhan sakit seperti ditarik-tarik di bawah panggul atau pegal-pegal di bawah perut. Biasanya dokter akan melakukan pemeriksaan dalam (saat itu Anda diminta batuk atau mengejan) untuk dapat mengetahui apakah posisi rahimnya turun atau tidak.

Tindakan lain seperti pemeriksaan dengan USG dilakukan untuk memastikan apakah penyebab gejala-gejala tersebut memang hanya kelemahan otot-otot dasar panggul saja, ataukah ada penyebab lain, seperti tumor di dalam rongga panggul.

Selama masih dianggap ringan dan tidak mengganggu, penurunan posisi rahim cukup ditangani sebatas observasi dan pemantauan saja. Biasanya operasi dilakukan jika penurunan rahim dianggap mengganggu dan Anda masih diharapkan bereproduksi. Pembedahan akan dilakukan di perut untuk menarik rahim ke posisi semula di atas vagina dan memperkuat jaringan tempat rahim bergantung.

Jika Anda sudah melewati usia reproduktif atau tidak ingin hamil lagi, akan dilakukan pengangkatan rahim, disertai pengencangan otot vagina depan dan belakang.

Bila turunnya rahim disebabkan adanya tumor, tentu penyebab ini yang akan ditangani terlebih dahulu, yaitu dengan mengangkat tumornya. Selain itu akan dilihat pula apakah perlu atau tidak mengangkat rahimnya sekaligus.

Seandainya pasien menolak dioperasi karena merasa keluhannya tidak berat, dokter akan memberikan solusi berupa pemasangan semacam cincin di vagina agar rahim tak semakin turun. Tindakan yang sama berlaku bagi pasien usia lanjut dan berisiko terhadap pembiusan.

Pengobatan secara oral umumnya tidak ada, kecuali untuk mengurangi gejala rasa sakit di bawah perut atau belakang bawah panggul dengan pemberian obat pengurang rasa nyeri. Namun obat ini tidak akan diberikan dalam jangka panjang mengingat dampaknya pada fungsi ginjal.

Menurut Bonti, kebiasaan pengurutan di bagian perut (yang dipercaya dapat mencegah peranakan turun) di dalam dunia kedokteran belum dibuktikan secara ilmiah. Bonti berpendapat, otot-otot yang lemah tidak akan menjadi kuat lagi dengan pengurutan, kecuali hanya untuk menghilangkan sementara rasa pegal yang timbul. Yang dikhawatirkan dari tindakan pengurutan itu adalah trauma atau cedera.

Saran Bonti, sebaiknya Anda melakukan latihan senam kegel (mengencang-kendurkan vagina dalam beberapa hitungan) untuk mengencangkan otot-otot dasar panggul. Hal ini diharapkan dapat membantu mencegah terjadinya prolaps uteri atau membuat prolaps uteri yang ringan tidak menjadi semakin parah. Latihan ini memang tidak bisa secara murni mencegah terjadinya turun rahim. Bagaimanapun juga semakin bertambahnya usia, otot-otot dasar panggul pun akan semakin melemah.

(Dedeh Kurniasih/Tabloid Nakita), kompas.com


Artikel Yang Mungkin Berkaitan :
  1. Terapi Cryo, Pengobatan Baru Bagi Penderita Kanker
  2. Buah Pisang Kaya Mineral
  3. Terapi Es, Sembuhkan Kanker Payudara Tanpa Operasi Dan Kemoterapi
  4. Anda Perempuan Berpinggang Lebar, Siap-Siaplah Pikun di Hari Tua
  5. Hati – Hati! Ternyata Darah Rendah Lebih Berbahaya Dari Hipertensi
  6. Bagaimana Cara Merawat ODHA?
  7. Kenali Migrain dalam 10 Menit
  8. IBS Sembuh dengan Hipnoterapi
  9. Inilah 5 Cara ‘Magis’ Menurunkan Berat Badan
  10. Apakah Anda Buta Warna? Tes Buta Warna Disini !