Dapatkan info penting lainnya dari kami!

Email anda :


Share

Kanker payudara tidak hanya menyerang wanita, Anda pasti sudah mengetahuinya. Sayangnya, pria kurang mengenali gejala klinis penyakit ini, sehingga kanker yang diidap telanjur menyebar atau memasuki stadium lanjut.

Gejala klinis kanker payudara pada pria menyerupai gejala yang dialami wanita dan berasal dari kelenjar susu. Bedanya, pria jarang terkena penyakit ini sebelum berumur 50 tahun. Umumnya hal ini banyak dialami pria pada usia lanjut. Oleh karena itu, setelah berusia 50 tahun, pria disarankan mewaspadai benjolan padat dan keras di belakang puting susunya.

Gejala

Benjolan. Gejala ini sama seperti kanker payudara yang dialami wanita, mulanya cuma benjolan. Tetapi karena jaringan payudara pria lebih sedikit dibandingkan wanita, kemunculan benjolan di payudara yang masih sangat kecil pun mestinya sudah teraba. Umumnya benjolah hanya dialami di satu payudara, dan bila diraba terasa keras, menggerenjil.

Perubahan pada puting. Bila stadium kanker sudah lanjut, ada perubahan pada puting dan daerah hitam di sekitar puting. Kulit putingnya bertambah merah, mengerut, tertarik ke dalam, atau bisa jadi puting mengeluarkan cairan.

Pemicu dan Penyebab

Genetis. Seorang pria berisiko mengidap penyakit ini jika ada kerabatnya, baik pria atau wanita, yang pernah terkena kanker payudara. Ayah dengan mutasi gen kanker payudara juga bisa mewariskan kanker tersebut kepada anak perempuannya.

Gaya hidup buruk. Kebiasaan merokok dan minum alkohol juga meningkatkan risiko kanker.

Penyakit hati. Metabolisme hati (perlemakan hati) menyebabkan metabolisme hormonal terganggu dan memicu pembesaran kelenjar susu di payudara yang ganas. Pembesaran kelenjar susu pada pria bisa disebabkan komplikasi penyakit lever, ada kelainan hormon atau kromosom.

Kelebihan hormon seks perempuan. Pria yang mengidap kelebihan estrogen untuk waktu lama bukan mustahil mendadak bisa punya payudara. Semakin tinggi kadar estrogen dalam darah, semakin besar ukuran payudaranya. Contohnya terapi estrogen pada pria yang operasi ganti kelamin, misalnya.

Pendeteksian

Melakukan SADARI. Anjuran untuk mendeteksi dini kanker payudara dengan melakukan SADARI (Pemeriksaan Payudara Sendiri) tidak hanya berlaku untuk wanita tapi juga untuk pria. Pria harus merasa lebih beruntung karena mereka akan lebih mudah mendeteksi benjolan di sekitar payudara.

Mamografi (rontgen khusus untuk payudara). Pada mamografi digunakan sinar x dosis rendah untuk menemukan daerah yang abnormal pada payudara.

Ultrasonografi / USG (memotret alat tubuh bagian dalam). USG digunakan untuk membedakan kista (kantung berisi cairan) dengan benjolan padat.

Pengobatan

Biasanya pengobatan dimulai setelah dilakukan pemeriksaan secara menyeluruh terhadap kondisi penderita yaitu sekitar 1 minggu setelah biopsi. Pengobatannya terdiri dari pembedahan, terapi penyinaran yang digunakan untuk membunuh sel-sel kanker di tempat pengangkatan tumor dan daerah sekitarnya termasuk kelenjar getah bening.

Kemoterapi (kombinasi obat-obatan untuk membunuh sel-sel yang berkembang biak dengan cepat atau menekan perkembangbiakannya) dan obat-obat penghambat hormon (obat yang mempengaruhi kerja hormon yang menyokong pertumbuhan sel kanker) digunakan untuk menekan pertumbuhan sel kanker di seluruh tubuh.

Hasil pengobatan tergantung pada stadium atau tingkatan kanker pada waktu pengobatan dilakukan.

jawaban.com


Artikel Yang Mungkin Berkaitan :

  1. 8 Rahasia Langsing Alami
  2. Tips Memilih Pengobatan Alternatif Yang Aman
  3. Lebih Sehat dengan Roti Gandum
  4. Trik Sehat Menjaga Metabolisme Tubuh
  5. NARKOBA Jenis Baru Bernama “Strawberry Quick”
  6. Kanker Payudara Triple Negative Memiliki 50 Mutasi
  7. Cabai : Rasa Pedas, Bisa Membunuh Sel Kanker
  8. Waspada! BlackBerry Sebabkan Gangguan Mental
  9. Mengubah Sel Kanker Menjadi Sel Normal
  10. Pilih Normal atau Caesar ? Bayi Lahir Caesar Berisiko Tinggi Asma dan Alergi