Dapatkan info penting lainnya dari kami!

Email anda :


Share

Ada artikel yang menarik nih sahabat sekitar 3 bulan yang lalu, Prof Yohanes Surya Ph.D dan kawan-kawan mencoba menjelaskan secara fisika seni debus di Indonesia yang hingga sekarang masih dianggap mistis.

Seni debus yang terkenal di Banten dan juga berkembang di sejumlah daerah lainnya di Indonesia, yang dianggap sebagai sihir, akan dijelaskan dari sisi ilmu fisika oleh peraih hadiah Nobel. Penjelasan disampaikan pada pertemuan siswa, guru dengan kalangan ilmuwan serta lima peraih Nobel dalam kegiatan bertajuk The Asian Science Camp (ASC) 2008 yang berlangsung di Sanur, Bali, 3-9 Agustus 2008.

Hal itu disampaikan Prof Yohanes Surya Ph.D, ketua panitia kegiatan tersebut yang juga merupakan pendiri Surya Institute, yayasan yang menjadi tuan rumah penyelenggaraan ASC 2008, seperti dikutip Antara, Minggu (3/8). Di sela-sela kesibukan mempersiapkan kegiatan yang dijadwalkan dibuka Senin (4/8) pagi itu, disebutkan bahwa dari 12 peraih Nobel yang diundang, lima orang di antaranya telah menyampaikan konfirmasi kehadirannya di Bali.

Mereka adalah Prof Masatoshi Koshiba (2002 Nobel Laureate in Physics, Japan), Prof Yuan Tseh Lee (1986 Nobel Laureate in Chemistry, Chinese Taipei), Prof Douglas D Osheroff (1996 Nobel Laureate in Physics, USA), Prof. Dr.Richard Robert Ernst (1991 Nobel Laureate in Chemistry, Switzerland), and Prof David Gross (2004 Nobel Laureate in Physics, USA).

Di antara mereka itulah yang akan memaparkan ilmu fisika dalam berbagai praktek kehidupan masyarakat, termasuk yang terkait dengan teknik seni yang disebut debus maupun teknik berjalan di atas bara api. Ketika diminta memberi contoh ilmu fisika yang terkait seni debus, fisikawan berusia 44 tahun yang membawa tim Indonesia menjadi pemenang Olimpiade Fisika Internasional ke 36, mengalahkan 84 negara lainnya tersebut dengan halus menolaknya. “Soal itu tunggulah. Kan menjadi porsi peraih Nobel untuk memaparkannya. Kalau teknik berjalan di atas api saya boleh menjelaskan. Itu gampang, asal menginjaknya sebentar. Kalau kelamaan kaki siapa pun ya melepuh,” ucap Prof Yohanes.

Ia berharap para siswa dan guru pembimbing dari Indonesia yang mencapai sekitar 350 orang, akan menjadi pelopor dalam menggalakkan pembelajaran fisika dengan cara yang mudah dan mengasyikkan. “Fisika itu mudah kalau tahu ilmu dan caranya. Tidak perlu ditakuti sebagai mata pelajaran yang sulit,” tambah Prof Yohanes yang mempunyai visi memajukan Indonesia melalui sains dan teknologi dengan metoda pengajaran Fisika asyik, mudah dan menyenangkan.

Semangat putera-puteri Indonesia! Jangan kalah dengan negara lain.

sumber: budakfisika.blogspot.com


Artikel Yang Mungkin Berkaitan :

  1. Bahaya Kanker Di Balik Melamin Murah !
  2. Inilah Alasan Kenapa Setelah Menikah Bertambah Gemuk
  3. 6 LANGKAH MENGHINDARI TIMBUNAN DOKUMEN
  4. Harapan Baru bagi Pasien Kanker Prostat
  5. Kondom Bukan Pemicu Seks Bebas
  6. Disfungsi Ereksi Bisa Disembuhkan dengan Terapi BatuGiok?
  7. Sakit Gusi Pertanda Awal Kanker?
  8. Awas, Kacang Kedelai Hambat Produksi Sperma!
  9. Apakah Anda Kurus? Kemungkinan Umur Anda Pendek Lho
  10. Water Birth. Ketahui Manfaat & Resikonya