Dapatkan info penting lainnya dari kami!

Email anda :


Share

Penggunaan kondom bukan jaminan seseorang bebas tertular virus HIV karena alat kontrasepsi tersebut memiliki pori-pori yang memungkinankan untuk ditembus virus. “Penggunaan kondom untuk cegah HIV tidak aman 100 persen,” kata psikiater dan guru besar FK UI, Prof Dr dr Dadang Hawari, di Jakarta, kemarin, seperti dilansir situs BKKBN. Ia mengatakan, pada dasarnya fungsi kondom adalah untuk mencegah masuknya sperma bukan untuk membendung serangan virus.

Menurutnya, penggunaan kondom dalam program KB (keluarga Berencana) saja mengalami kegagalan hingga 20 persen. “Padahal perbandingan sperma dengan virus itu mencapai 450 banding 1,” katanya. Kondom terbuat dari karet (latex) yang merupakan senyawa hidrokarbon dengan polimerisasi (berserat dan berpori bagaikan tenunan kain). Pori-pori tersebut hanya dapat dilihat melalui mikroskop dengan lensa elektron.

Besarnya pori-pori kondom dalam keadaan tidak meregang sebesar 1/60 mikron dan saat meregang 10 kali lebih besar ukurannya. “Padahal ukuran virus HIV itu kira-kira sebesar 1/250 mikron,” katanya. Dadang mencontohkan, kondom yang beredar di pasaran Amerika Serikat yang terkenal sebagai kualitas terbaik saja mengalami kebocoran hingga 30 persen (di luar pori-pori kondom). “Kondom yang dijual di Indonesia di pinggir jalan, di tempat yang kena sinar matahari atau lampu langsung, dan apalagi yang sudah kadaluarsa, tidak ada jaminan efektif cegah HIV,” katanya.

Menurut dia, alat kontrasepsi latex itu harus disimpan di tempat yang berhawa dingin (20 derajat C) dan kering. “Kondom bila dipakai pada alat kelamin laki-laki pada suhu 37 derajat dan liang senggama perempuan juga pada suhu 37 derajat, tidak ada jaminan tidak ditembus HIV,” katanya. Kondom idealnya mempunyai cacat lubang kecil mikroskopis (pinholes) maksimum 0,4 persen berdasarkan uji kebocoran dengan pengisian 30 ml air pada suhu kamar, dengan luas kondom ideal sebesar 80 cm2.

Saat ini badan POM di Amerika Serikat (FDA) telah memberikan persyaratan pada setiap perusahaan kondom agar mencantumkan peringatan di setiap kemasan yang berbunyi bahwa kondom untuk sperma bukan untuk virus. Menurut Dadang cara untuk menghindari tertular HIV adalah tidak melakukan seks bebas, perselingkuhan, pelacuran, dan homoseksual. “Pastikan juga darah untuk transfusi tidak tercemar HIV dan selalu gunakan jarum suntik yang baru dan steril,” katanya. (cy)


Artikel Yang Mungkin Berkaitan :

  1. 6 Kebiasaan Buruk Menggunakan Handphone
  2. Inilah 6 Manfaat Hormon Testosteron di Tubuh Pria
  3. Ilmuwan Di London Klaim Temukan Obat Kanker
  4. 5 Tips Mengurangi Racun Di Rumah Anda
  5. Ternyata Memutihkan Gigi Lebih Banyak Ruginya
  6. Inilah 7 Pantangan Sehabis Makan
  7. Apa Itu Penyakit Anthrax?
  8. Inilah 9 Tips Untuk Menjaga Kecerdasan Otak Anda
  9. Tanda – Tanda Anda Terkena Penyakit Menular Seksual (PMS) & HIV/AIDS
  10. Inilah 5 Cara Diet Aneh Yang Ternyata Berhasil