Dapatkan info penting lainnya dari kami!

Email anda :


Share

Para wisatawan mancanegara itu begitu bahagia bercengkerama bersama di permukaan air yang bening dan biru. Sesekali mereka mengapung untuk beberapa saat, kemudian dengan mengangkat badannya, berdiri di atas papan selancar, dan akhirnya bergerak meliuk–liuk mengikuti arah ombak ke arah pesisir.

Ketika air surut, mereka berenang ke arah tengah lautan sembari mengamati gerakan air. Begitu ombak bergulir, mereka pun meluncur mengikuti gerakan air ke tepian pantai.

Itulah pemandangan yang menonjol di Pantai Surga, kawasan Teluk Ekas, Dusun Lendang Terak, Desa Pemongkong, Lombok Timur, Nusa Tenggara Barat. Teluk ini seperti umumnya perairan selatan Pulau Lombok yang berhadapan langsung dengan Samudra Indonesia, menjadi alternatif para peselancar. Kawasan Pantai Kute, Tanjung An, Gerupuk, dan Mawon, di Lombok Tengah, serta desert point Bangko–Bangko di Lombok Barat adalah pilihan lain bagi para peselancar tersebut.

Lokasi–lokasi berselancar itu umumnya memiliki garis pantai yang indah, berair jernih, dan nuansa petualangannya pun demikian terasa, seperti kawasan Teluk Ekas.

Kerry Black, pakar terumbu karang buatan untuk selancar asal Selandia Baru, mengatakan, ombak di daerah di sekitar Teluk Ekas sangat bagus dan disenangi para peselancar.  “Tengoklah dari kejauhan, bukit–bukit itu bagaikan putri sedang berbaring,” tutur Black seraya menunjuk gugusan bukit membentang dari utara dan ke barat Teluk Ekas. “Jika berdiri di bukit tersebut, Anda bak menikmati heaven on the planet,” kata Black menambahkan.

Dia pun memerinci nuansa petualangan dimaksud. Pada malam hari di tempat ini debur ombak dan suara binatang malam yang bersahutan membuat hati terbuai. Sayangnya, untuk menuju tempat itu, orang harus melalui jalan sepanjang 12 kilometer dari Dusun Jor ke Dusun Lendang Terak yang aspalnya sudah mengelupas dan berlubang.

Setelah itu, jalan yang tersedia hanya berupa jalan tanah yang diapit semak belukar dan bukit dan hanya bisa dilewati satu kendaraan roda empat. Ketika jalan dibasahi air hujan, kendaraan roda empat biasa yang bukan gardan ganda dijamin tak mampu melewati kawasan itu. Selain sepi penduduk, di lokasi itu pun jarak permukiman warga yang ada umumnya berjauhan satu dengan lainnya.

Bagi mereka yang senang melakukan snorkeling atau penyelaman, tempat itu tidaklah terlalu menarik. Pemandangan bawah airnya biasa–biasa saja, kalah beragam jika dibandingkan dengan obyek wisata Gili Terawangan, Lombok Barat. Ikan kerapu, ekor kuning, lele laut, lobster, gurita, ikan hias (clawn fish), dan koral merah (red coral) berbentuk kipas memang ada di sana, tetapi pemandangan keseluruhannya bisa dibilang biasa saja.

Sekarang ini memang ombak yang menjadi daya tarik utama wisatawan untuk mengunjungi Pantai Surga atau Pantai Ekas yang pantainya sama–sama berpasir putih. Di perairan teluk yang berjarak 70 kilometer arah tenggara Mataram itu, pada musim tertentu, tinggi gelombang atau ombak mencapai lima meter.

Di teluk yang pernah disapu tsunami pada tahun 1977 tersebut terdapat dua jenis ombak, yakni dua ombak kiri dan tiga ombak kanan, dengan bentuk pipa (pipe), dinding (wall), dan heavy. Pada ombak kiri, peselancar biasanya akan terdorong/meluncur ke kiri. Hal serupa berlangsung pada ombak kanan.

Menurut keterangan para pemandu wisata di sana, lama tinggal wisatawan mancanegara di kawasan itu paling lama 21 hari. Mereka tinggal di sebuah penginapan yang pembangunannya masih dalam tahap penyelesaian, meski hanya menyediakan 11 kamar.

Meski demikian, fasilitas yang terbatas itu bukan halangan bagi peselancar. “Mereka bahkan tidak jarang tidur bergerombol di restoran penginapan itu, selain ada pula yang membawa tenda, atau tidur di hammock (tempat tidur gantung) yang diikatkan pada dua batang pohon,” tutur Naim, pemandu wisata.

Ia menambahkan, setiap bulan ada sekitar 50 wisatawan mancanegara menginap di sekitar itu dengan masa tinggal paling sedikit empat hari. Karena itu, bagi yang menyukai petualangan seperti itu, mengapa tidak mencoba keindahan Pantai Surga. (rn)


Artikel Yang Mungkin Berkaitan :

  1. Sosrowijayan-Jogjakarta; Kampung Turis Di Tengah Kota
  2. Candidasa, Bali; Wisata Murah Pulau Dewata
  3. Taman Nasional Ujung Kulon
  4. Boti, NTT; Wisata Budaya di Timur Indonesia
  5. Kampung Naga; Wisata Budaya Penuh Keunikan
  6. Bogota, Kolombia; Kota Seribu Satu Taman
  7. Sumbawa; Keindahan Pantainya Kalahkan Kuta dan Sanur
  8. Jl. P. Jayakarata, Jakarta; Menyusuri Jakarta Tempo Dulu
  9. Pasir Padi Bangka, Pantai Menawan yang Nyaris Terlupakan
  10. Brastagi, Sumut; Kedamaian yang Menyegarkan